Bawaslu kritik PPLN Kuala Lumpur karena surat suara yang tiba setelah batas waktu 15 Mei 2019 tetap dihitung.