Menurut Sofyan, KPK hanya mencari popularitas dengan menggunakan namanya